Pemkot Cirebon Target Jumlah Wisatawan di 2022 Menjadi 4 Juta Orang, Mampukah?

ARAH PANTURA – Sektor pariwisata menjadi program prioritas bagi Pemerintah Daerah (Pemda) Kota Cirebon. Meskipun sepanjang 2021 Kota Cirebon dilanda pandemi Covid-19, sektor pariwisata masih bisa melebihi target.

Kepala Bidang Pariwisata pada Dinas Kebudayaan dan Pariwisata (Disbudpar) Kota Cirebon, Hanry David menjelaskan, pada tahun 2021 ini ada 3.669.195 wisatawan yang datang ke Kota Cirebon. Jumlah itu melebihi target yang ditetapkan, yakni 2.100.000 wisatawan.

“Data tersebut, merupakan akumulasi dari pengunjung 20 hotel bintang, 41 hotel non-bintang, 63 rumah makan/resto dan 39 objek wisata dan tempat hiburan. Jika dipersentase, maka mencapai 173,72 persen,” jelasnya, Kamis (27/1).

Pencapaian sektor pariwisata itu, menurut David, adanya perbaikan teknik perhitungan, baik secara manual maupun digital. Selain itu koordinasi antara pemda dengan pelaku usaha bisa berjalan baik.

“Kita juga memperbaiki kerja internal di Disbudpar, utamanya tim pengumpul dan pengelola data. Kita bergerak kumpulkan data dan hasil setelah dijumlah, kita mendapatkan hasil mencapai target,” ungkap David.

Baca Juga: Pesan Wakil Presiden Ma’ruf Amin untuk Nahdatul Ulama, Salah Satunya Tetap Jadi Mitra Strategis Pemerintah

Hanry menambahkan, pencapaian ini juga buah hasil kebijakan pimpinan daerah dan Satgas Covid-19 yang mampu dimaksimalkan para pelaku usaha.

“Hasil ini tidak lepas dari kebijakan pimpinan, sehingga bisa membantu pelaku usaha,” tuturnya.

Dari jumlah wisatawan yang datang ke Kota Cirebon, sambung David, Jakarta menjadi kota asal yang paling tinggi, yakni 25,28 persen. Disusul Ciayumajakuning 22 persen, Bandung 9,20 persen dan Bekasi 3,54 persen.

“Dari wisatawan asing juga ada, benua Asia paling tinggi mencapai 88,60 persen dari jumlah wisatawan asing yang datang,” katanya.

BACA JUGA :  Presiden Persebaya Keberatan Jadi Penyumbang Terbanyak Pemain Timnas, Ini Alasannya

Sedangkan untuk target di tahun 2022, David optimistis, jumlah wisatawan di Kota Cirebon bisa menembus angka empat juta. Baik dari kunjungan hotel, kuliner, objek wisata dan tempat hiburan.

“Apabila pandemi terus melandai dan ada peningkatan aktivitas, maka sektor wisata akan berjalan dengan baik,” katanya.

Di sisi lain, David mengimbau agar para pelaku usaha bisa memperhatikan standar pariwisata, yakni Cleanliness (Kebersihan), Health (Kesehatan), Safety (Keamanan), dan Environment Sustainability (Kelestarian Lingkungan) atau CHSE.

“Perlu juga adanya kombinasi wisata antara hotel, kuliner dan objek wisata. Misal wisatawan menginap di hotel bisa mendapat voucher kuliner atau objek wisata,” katanya. (ard/rls)

Baca Juga: Target 1 Juta PPPK Guru Honorer, Anggota DPR RI Ini Minta Kepala Daerah Pro Aktif

Spread the love

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.